Kisah Nyata: Pedagang Mie Goreng Keliling Dikerjain Hantu Pohon Kapuk


Minggu, 03 Desember 2023
Labels: ,
Advertisement
Penghuni 60 | Kisah Nyata: Pedagang Mie Goreng Keliling Dikerjain Hantu Pohon Kapuk

Kisah ini diceritakan oleh kakak saya sewaktu saya masih duduk di bangku SMP alias masih menjadi penghuni rumah nomor 60, tepatnya di daerah Arjawinangun Kabupaten Cirebon. Nomor 60 tersebutlah yang kini melekat abadi di nama blog ini.

Rumah nomor 60 atau rumah orang tua saya berada persis berseberangan dengan pohon kapuk randu yang sangat besar sekali, yang hanya dibatasi oleh jalanan kecil saja. Meskipun saat ini pohon tersebut sudah ditebang, namun pengalaman-pengalaman mistis yang terjadi terkait dengan keberadaan pohon ini menjadi sebuah cerita menarik tersendiri bagi saya untuk dibagikan di sini.

Baca Juga:

Salah satu ceritanya adalah saat seorang pedagang mie ayam keliling yang dipikul tiba-tiba saja seperti orang linglung membawa dagangannya ke arah pojok kebun yang letaknya tidak jauh dari pohon kapuk tersebut.

Kisah Nyata: Pedagang Mie Goreng Keliling Dikerjain Hantu Pohon Kapuk
Ilustrasi pohon angker. Salah satu kisah seram kali ini adalah kisah tentang hantu penunggu pohon kapuk yang ada di depan rumah Penghuni 60. (Kredit: Pixabay)



Menurut cerita kakak saya, saat itu sekitar pukul 11 malam, menjelang tengah malam. Namun, kakak saya yang kedua dan ketiga masih mengobrol di teras rumah bersama beberapa temannya. Kalo saya sendiri sudah tertidur pulas tentunya, hehe….

Diceritakan bahwa, pedagang mie goreng keliling yang sebenarnya sudah menjadi langganan kakak saya tersebut saat itu lewat di depan rumah. Kami biasanya menyebutnya sebagai pedagang ‘mie tek tek’ karena setiap kali lewat akan selalu membunyikan kuali wajannya dan suaranya terdengar seperti suara ‘tek tek tek’ …. seperti itu.

Kakak saya berbisik, “eh liat tuh ngapain pedagang mie tek tek jalannya turun masuk ke kebun….. aneh banget,” bisiknya.

“Iya sih…” seru semua yang ada di situ. Ketika salah satu teman kakak saya hendak berteriak memanggil pedagang tersebut, tapi dicegah sama kakak saya.

“Biarin aja dulu, saya pengen tau dia mau kemana, arah situ kan gak ada jalan lagi.”

Terlihat saat itu pedagang mie tek tek tersebut melangkah memasuki area kebun yang persis berada di seberang rumah kami. Kebun tersebut agak menjorok ke bawah dan letaknya di dekat pohon kapuk.

Setelah hampir mencapai ujung kebun, entah kenapa tiba-tiba saja pedagang tersebut seperti baru tersadar dan jalan terburu-buru meninggalkan tempat tersebut bahkan melewati kami semua yang biasanya ia tawari dagangannya.





Singkat cerita, esok malamnya, pedagang mie tek tek tersebut tumben jam 8 malam sudah lewat depan rumah kami. Kakak saya menyetopnya dan memesan beberapa piring mie goreng. Saya pun kebagian waktu itu. Sebut aja nama pedagang itu Mang Agus (bukan nama sebenarnya).

Saat itulah setengah berbisik, kakak saya bertanya,”Mang, kenapa kemarin malam Mang Agus dagangnya nyasar-nyasar ke kebun situ,” tanya kakak saya.

Sambil meringis, Mang Agus menjawab, “Iya, kemarin tuh perasaan ada suara wanita yang manggil-manggil saya, Mang beliii… Mang beliii mie goreng… gitu, suaranya tuh dari situ. Tapi saya gak nyadar kalo di situ tuh gak ada siapa-siapa.”

“Setelah saya sadar gak ada siapa-siapa, saya langsung merinding dan saya buru-buru kabur…”

Mendengar penuturan Mang Agus tersebut, kakak saya hanya terbengong.

Itulah sekelumit kisah seram yang terjadi saat pohon kapuk randu yang besar itu masih berdiri kokoh. Ada satu kisah lagi yang akan saya bagikan terkait hantu pohon kapuk ini. Tunggu postingan saya berikutnya.

--------
Bagi Sobat Penghuni 60 yang memiliki kisah nyata pengalaman seram, silahkan bagikan ceritanya ke saya, kirim melalui email: p.6puluh@gmail.com. Untuk yang ceritanya diposting di blog ini, akan saya berikan hadiah pulsa gratis. ^_^ Saya tunggu yaaa….

*******

Thanks
Penghuni 60
Penghuni 60

Artikel Menarik Lainnya:




FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

69 comments:

  1. Hm .... Mungkin pikiran Mang Agus sedang kosong. Makanya diamudah teperdaya oleh hal2 yang mistis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih lg mikirin byk utang mbak..., hehe :D

      Hapus
  2. Uy da un poco de miedo. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parece que la historia de tu novela es mucho mΓ‘s aterradora.
      gracias JP,
      Espero que tu novela se convierta en un best seller.

      Hapus
  3. Bisa jadi lagi ngelamun atau gimana tukang mie nya,biasanya kebawa "..tapi memang
    katanya di pohon "besar ada penunggunya , walahualam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. org yg melamun atau byk pikiran memang gampang terpengaruh dgn hal2 mistis gitu sih mbak... trs pohon besar ada penunggunya jg katanya sih memang seperti itu. Hrs rajin baca doa saja kmn pun kita melangkah.

      Hapus
  4. pedagang mienya ngelamun kali ituu, kebanyakan utang jadi pikiranya ngelantur, dikira ada yang manggil, setelah sadar ternyata gak ada siapa-siapa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin, jgn2 org yg ngutanginnya cewek... trs keingetan pas ditagih2 mulu, hehe... tp gak tau jg sih. Yg jls aura kebon disitu memang angker kata org

      Hapus
  5. Mas wan...mbul kalau dengar kata arjawinangun cirebon inget film keramat 2 yang main keanu agl ama ute wkwkkww...mie tek tek itu kegemaran mbul, tapi biasanya mbul bikin sendiri pake indomie bukan eklan bukan endorse hahhaha..kalau beli di abang tek tek jarang...soalnya aku dah nemu resep mie yang pas jdi bisa bikin ndiri...cerita kakaknya berarti diceritain ama mang agus tukang mienya ya...wah kebayang suasana kebon deket rumah masa kecilnya mas wan agak singup ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, iya, pilem Keramat 2: Caruban Larang ya... tp aku blm nonton Mbul. Nanti deh aku nyari, penasaran....

      Ternyata Mbul jg suka mie tek tek toh? Tp skrg sih Mang Agusnya udh gak pernah kliatan. Emang udh tua jg sih umurnya. Suasana di sekitar rumahku dulu emang byk kebun2 Mbul yg katanya angker gitu. Tp skrg sih udh berubah drastis kok. Banyak perumahan dan lampu2.

      Hapus
  6. byk pula cerita seram kat sini. nasib baik baca time siang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih enak bacanya malam Mamapp, biar terasa auranya πŸ˜‚

      Hapus
  7. Lepas ni kalau uncle makan mi goreng sure akan teringatkan cerita ini....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan uncle! jangan diingat-ingat.
      lebih baik ingat sama blog saya saja, hihi πŸ˜‚

      Hapus
  8. Balasan
    1. sekarang sudah tidak ada Mbak, sudah ditebang dan berubah jadi tempat kontrakan

      Hapus
  9. Bisa jadi sang pedagang sedang kosong pikirannya sehingga mudah diganggu makhluk halus

    BalasHapus
  10. Bisa jadi sang pedagang sedang kosong pikirannya sehingga mudah diganggu makhluk halus

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok komennya mas Vicky bisa masuk spam ya... jd muncul dua deh... gak papalah biar banyak πŸ˜‚ πŸ˜‚

      Hapus
  11. ternyata kisah pohon randu / kapuk dimana - mana seperti itu ya :D atau terlihat kapuknya dari kejauhan disaat gelap

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo menurut mitosnya sih, ini ulah org Belanda jaman perang dulu, yg mengatakan pohon kapuk tuh byk hantu pocongnya. Biar org pribumi pada takut. Pdhl sih itu cuma kapuk yg terlihat putih saat mlm hari.

      Tp pohon kapuk yg dkt rumahku itu memang katanya sih angker.

      Hapus
    2. kebanyakan pohonya besar-besar lagi .... ow waktu dahulu memang jika malam terlihat jelas, beda dengan sekarang banyak lamu dan kalau malam nuansanya bulan tak begitu terang

      Hapus
    3. Betul sekali.. skrg byk lampu. Jadi gak bgitu gelap

      Hapus
  12. Balasan
    1. life is full of mysteries, isn't it, Bill?

      Thank you for visiting my blog.

      Hapus
  13. Salam kenalan dari MYiDEAKiNi.. Singgah & done follow.. πŸ˜πŸ˜˜πŸ‘Œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat datang MYiDEAKiNi. 😍
      salam kenal juga dari Penghuni 60.
      sudah saya kunjungi dan follow balik
      terima kasih. Senangnya dpt tmn baru.

      Hapus
  14. Mang Agus nya datang nih.πŸ˜‚

    Iya, kemarin aku lagi ngelamun mikir utang sama janda sebelah.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh pantesan... makanya Mang Agus jgn suka kutang... eh salah.. πŸ˜€ maksudku jgn suka ngutang. Mending ngridit ajah... πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
    2. Benar juga ya, sekarang kredit kan mudah, tinggal pakai KTP di paylater. 😁

      Hapus
    3. Ups kyknya ada yg langgann paylater ya 😁

      Hapus
  15. Terkesima dg suara mbak2nya ini kwkwk untung aja tersadar sblm wujudnya nampak tuh si mbak mbak. Biasanya mbak kunti sh kalo ciwik, atau sundel kali yakπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya tuh.. betul.. kalo liat di pilem2 kan gitu ya mbak

      Hapus
    2. Hahah bener, Tapi gak semua kunti itu serm loh sebenrnya (sok tau aku) kwkwkw

      Hapus
    3. kyknya mbak Keza udh pengalaman nih ktm kunti, ups.. hehe :D

      Hapus
    4. Hehe pengalaman hororku banyak kak. Sampe kubuat novel segala hihii tp gak lg deh sama yg horor2

      Hapus
    5. Jangan-jangan yang manggil Agus itu Keza.🀣

      Hapus
    6. Agus yg mn nih yg dipanggil... πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Mang Agus apa Agus Warteg... πŸ˜†

      Boleh donk mbak Keza bagiin ceritanya buat saya.. 1 aja jg gak papa. Tp yg original ya... blm pernah dipublikasikan.

      Hapus
    7. Kwkwkw om Agus bisa jadi sh gtu, telepati sama mbak kunti bukan aku yg kunti kwkwkw


      Hapus
    8. Bentar tak pikir kak mash ada atau enggak yg blm kepublish, soalnya aku sering bkin cerpen. Kalau mau cek di risalahmisteri kalau yg ori, aku pikirin dlu mash ada gaknya

      Hapus
    9. Mdh2n msh ada cerita yg blm dipublish... BTW blognya mbak Keza seru euy... bahasannya hal yg penting2 semua. Tp nyari widget follower kok gak nemu ya... pengen aku follow

      Hapus
    10. Mantap bangetlah, mbak Keza ini ternyata bnr2 penulis sejati. Karyanya byk bgt... keren... gak nyangka blog Penghuni 60 kedatangan penulis hebat... πŸ‘ŒπŸ‘Œ

      Hapus
    11. Setelah aku inget2 masih ada yg belum aku tulis tentang horornya kak.

      Hihi soalnya blognya dipake buat nyari job, kak. Semacem track record. Biasalah pengangguran akutu

      Hehe aku juga masih pemula mas belum jadi penulis sejati.

      Hapus
    12. asiiik... boleh donk diemail mbak... ke p.6puluh@gmail.com ya... :D

      Hapus
    13. Itu emailnya udh bner kk?

      Btw kayaknya emang gakda follownya di tmpatku heheh

      Hapus
    14. Email khusus blog ini ya memang bnr itu mbak... (p.6puluh@gmail.com) seratus persen bner.

      pantesan gak ada folowrnya. knp gak diksh

      Hapus
    15. Okey, kak kalo dh senggang nanti aku kirim email.

      Eh ternyata ada widget follow di paling bawah

      Hapus
    16. Yess.. udh aku follow.. πŸ˜‰ mksh sebelumnya.

      Hapus
  16. tapi memang di pikir-pkir dunia ghoib itu ada lo bang, tanpa disadari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ada sob, dan yg udh pasti makhluk ghoibnya adalah jin. Jin itulah sbnrnya yg menyerupai siapa saja.

      Hapus
  17. Balasan
    1. Ini kisah nyata mas Tanza. Mang Agusnya sendiri yg cerita ke kakak sy..

      Hapus
  18. Jadi teringat aqu saat nonton cerita seram indonesia dua hari lepas. Tajuknya villa pondok indah (entah benar tajuknya ini atau tidak, udah lupa). Tapi ceritanya seakan mirip saat pedagang jualan digangguin hantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan saya malah blm nonton Villa Pondok Indah, byk sekali kok cerita Indonesia yg bercerita tentang pedagang diganggu hantu. Tapi cerita Mang Agus ini adalah cerita nyata.

      Hapus
  19. Pengalaman seram macam ini sering dialami para pedagang di malam hari. Kalau aku belum pernah dapat pengalaman seperti ini, tapi temanku yang nongkrong bareng aku mendengarkan suara perempuan nangis. Sedangkan aku tidak. Padahal berada di tempat dan waktu yang sama :D

    BalasHapus
  20. Serem euy... kadang sy jg suka brtnya2 kalo dgr suara org dagang lwt tengah mlm tuh.. kok brani gitu ya πŸ€” risikonya kan antara kriminal dan godaan hantu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, salut buat pdagang yg kluyuran tengah mlm. Nyalinya besar... πŸ’ͺπŸ‘

      Hapus
  21. Kesian Mang Agus. Udah dikerjain pake dipanggil-panggil eh malah ga ada yang manggilnya....
    Sabar ya Mang dikerjain hantu pohon...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... hiks 😒😒😒 udh gitu Mang Agus byk utang lg di paylater... kesian bgt

      Hapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Brow, jgn naro link di kotak komen donk.. kan udh ada peraturannya tuh...

      Hapus
  23. Untung tersadar ya, nanti kalo jalan terus menerus terus nyusruk kan malah makin apess... Terus besokannya jadi jualan lebih pagi ya biar ga dikerjai malam-malam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bkn pagi mbak.. ttp mlm tp lbh sore... jam 8 mlm tepatnya

      Hapus
  24. Kasihan banget Mang Agus, kok bisa ada suara gitu di kuping Mang Agus yaaa... Penasaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak... biasanya emang seperti itu. Yg jd targetlah yg bisa mendengarnya

      Hapus

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Dilarang meninggalkan jejak link hidup maupun iklan promosi di kolom komentar. Silahkan hubungi Admin jika ingin bekerjasama dalam hal iklan. Terima kasih.