Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois


Selasa, 27 Februari 2024
Labels: ,
Advertisement
Penghuni 60 | Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois Chicago

Terkadang, tempat-tempat yang tadinya ramai dikunjungi oleh banyak orang harus berubah menjadi tempat yang menyeramkan dan mencekam. Namun, di balik itu semua, ada kalanya mereka memiliki sejarah kelam yang memilukan bahkan mengerikan.

Seperti halnya dengan yang dialami oleh Teater Oriental (sebelumnya bernama Teater Iroquois) yang terletak di pusat kota Chicago. Konon katanya tempat yang menakjubkan menjadi pusat perhatian banyak orang ini, kini menjadi tempat yang berhantu. Semua berawal dari peristiwa yang menyebabkan lebih dari 600 orang tewas setelah kebakaran terkenal terjadi pada tahun 1903 di tempat itu.

Baca Juga:

Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois Chicago
Tragedi kebakaran Teater Iroquois telah membuat beberapa sudut di kota Chicago menjadi lebih mencekam dan berhantu. (Kredit: CBS News)


Meskipun teater tersebut telah sepenuhnya dibangun kembali dan diganti namanya, roh orang mati tersisa tampaknya selalu menampakkan diri mereka dan terlihat di “Death Alley,” sebuah jalan gang yang berada di belakang teater tempat mayat-mayat ditumpuk setelah bencana.

Apakah Sobat Penghuni 60 penasaran dengan kisahnya? Yuk, dilanjut… namun bagi yang penakut, silahkan diskip aja, hehe… daripada nanti terbayang-bayang sampe terbawa mimpi.

Couch Place adalah nama resmi dari gang sederhana yang terletak di tengah pusat kota Chicago, tepat di belakang Teater James M. Nederlander yang legendaris saat ini (sebelumnya bernama Teater Oriental). Sekarang ini berfungsi sebagai jalan masuk bagi pejalan kaki, yang menjadi pintu panggung untuk Nederlander dan area pemuatannya. Namun, pada tahun 1903, gang ini menjadi tempat kengerian yang tak terbayangkan.

Sebelum pembangunan Teater Oriental pada tahun 1926, sebidang kecil tanah di Jalan Randolph antara State Street dan Dearborn adalah rumah bagi Teater Iroquois. Itu dibangun dengan tergesa-gesa pada musim panas dan awal musim gugur tahun 1903.

Teater Iroquois dipuji sebagai yang terbaik dari yang terbaik, ekstra elegan, dilaporkan pembangunannya menelan biaya lebih dari satu juta dolar saat itu.

Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois Chicago
Meski telah bergonta-ganti nama, dari Teater Oriental menjadi Teater James M Nederlander saat ini, namun tragedi mengerikan pernah terjadi saat tempat tersebut masih bernama Teater Iroquois. (Kredit: Getty Images)


Dalam iklan surat kabar, bahkan disebut-sebut “BENAR-BENAR TAHAN API”. Namun, seperti yang diajarkan sejarah, ada satu hal yang tidak boleh dilakukan seseorang, yaitu menyombongkan diri bahwa teaternya tahan api atau kapalnya tidak bisa tenggelam.

Pada tanggal 30 Desember 1903, Iroquois menjadi tuan rumah pertunjukan siang pertunjukan pertama dan satu-satunya dari Mr. Bluebeard, sebuah komedi musikal dari New York dengan plot yang tidak jelas tentang seorang pria yang menikahi wanita dan kemudian membunuh mereka, menyembunyikan tubuh mereka di dalam sebuah lemari. Untuk pertunjukan khusus ini, Iroquois berhasil menjual semua tiket 1.724 kursi di gedung tersebut. Kemudian menjual beberapa ratus tiket tambahan sebagai ruang berdiri saja.

Di tengah pertunjukan, lampu panggung tiba-tiba menyala, membuat latar belakang yang sangat mudah terbakar ikut terbakar. Para kru di belakang panggung melakukan yang terbaik untuk memadamkan api, mencoba menggunakan Kylfire, sejenis alat pemadam api dalam bentuk bubuk. Sayangnya, karena apinya berada di atas panggung, bubuk tersebut tidak bisa dilemparkan ke atas api. Api langsung menyebar, dan penonton segera menyadari ada sesuatu yang tidak beres.

Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois Chicago
Eddie Foy, sang aktor, berdiri di luar ruangan, Chicago, Illinois, 1909. (Kredit: Chicago Sun-Times/Chicago Daily News collection/Chicago History Museum/Getty Images)


Saat penonton mulai panik, bintang pertunjukan, aktor vaudeville bernama Eddie Foy, mencoba menenangkan penonton dan menghimbau semua orang untuk meninggalkan gedung dengan tenang dan diam-diam. Sayangnya tidak ada yang mendengarkannya. Orang-orang bergegas keluar dari tempat duduk mereka, hanya untuk menyadari bahwa mereka tidak dapat dengan mudah menemukan pintu keluar karena tidak ada satupun yang diberi label. Ketika mereka menemukan pintu keluar darurat, mereka menemukan bahwa semua pintu menggunakan kunci bascule, yang populer di teater-teater Eropa tetapi tidak diketahui oleh penonton teater Chicago. Sehingga tidak ada yang tahu cara membuka kunci pintu.

Bagi segelintir orang yang bisa membuka kuncinya, mereka segera menyadari bahwa semua pintu keluar terbuka ke dalam, bukan ke luar. Dengan ratusan orang yang mendorong di belakang mereka, itu berarti tidak ada seorang pun yang bisa membuka pintu. Di sini letak kebodohan dari kepanikan.

Di atas panggung, mereka telah mencoba menurunkan tirai api asbes, namun sebagian dari tirai tersebut tersangkut pada peralatan penerangan, dan hanya diturunkan setengahnya. Terdapat jendela atap di atas panggung yang juga dapat dibuka jika terjadi kebakaran, sehingga asap dan api akan membumbung ke atas, menjauhi penonton. Meskipun kru telah berupaya sebaik-baiknya, jendela atap tampaknya tertutup rapat dan tidak dapat dibuka. Saat pintu belakang panggung dibuka untuk mengeluarkan asap, hembusan udara dingin masuk, malah menyulut api dan kemudian mengirimkan bola api ke dalam.

Bagi mereka yang berada di level atas, nasib mereka tampak lebih buruk lagi. Mereka yang mencoba keluar dari teater dan kembali ke tangga utama di lobi mendapati diri mereka terkunci di dalam oleh pintu akordeon logam; merupakan kebiasaan untuk mengunci orang di tingkat atas ketika tiket gedung sudah terjual habis sehingga tidak ada yang menyelinap ke kursi yang lebih mahal.

Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois Chicago
Panggung Teater Iroquois yang hancur setelah kebakaran, melihat ke bawah dari balkon, Chicago, Illinois, 4 Januari 1904. (Kredit: Chicago Sun-Times/Chicago Daily News collection/Chicago History Museum/Getty Images)


Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois Chicago
Kondisi setelah kebakaran Teater Iroquois, Desember 1903, Chicago, Illinois. (Kredit: Chicago Sun-Times/Chicago Daily News collection/Chicago History Museum/Getty Images)


Beberapa orang menemukan pintu yang menuju ke pintu darurat ke Couch Place, namun pintu keluar ini membeku dan tidak dapat diturunkan sampai ke tanah. Karena panik, orang-orang mulai melompat ke gang bata di bawah. Banyak yang mati dengan cara ini, meskipun ada pula yang selamat ketika mereka jatuh ditopang oleh orang-orang yang melompat tepat sebelum mereka.

Beberapa orang juga berhasil merangkak ke tempat aman melintasi gang. Penyewa di gedung di sisi lain Couch Place memperhatikan kepanikan dan menyiapkan tangga serta beberapa alat merangkak. Mereka memperluas jendela-jendela ini ke jendela-jendela yang terjebak di tangga darurat. Beberapa orang berhasil merangkak melintasi jembatan darurat yang sempit, beberapa orang terjatuh hingga tewas, dan yang lain jembatannya tergelincir dari bawah, menyebabkan mereka terjerumus ke gang di bawahnya.

Secara keseluruhan, kebakaran hanya berlangsung 30 menit namun memakan korban jiwa lebih dari 600 orang. Mayoritas korban tewas yang tidak ditemukan di teater berada di luar Couch Place; beberapa sumber melaporkan bahwa mayat-mayat itu pun ditumpuk setinggi hampir 2 meter.

Saat pekerjaan pemulihan dimulai, jenazah yang terbakar dari dalam Iroquois ditumpuk di gang sebelum dibawa ke berbagai kamar mayat untuk menunggu identifikasi. Karena pemandangan api yang mengerikan, orang-orang berjatuhan dan melompat dari tangga darurat, dan tumpukan mayat setelah kebakaran itulah Chicago Tribune menyebut jalan belakang itu sebagai “Death Alley“ atau “Lorong Kematian” seperti yang dikenal hingga saat ini.





Jika Anda pergi ke sana hari ini, Anda akan menemukan iklan pertunjukan mendatang di Teater Nederlander dan mungkin melihat pemeran pertunjukan saat ini begitu masuk melalui pintu panggung. Beberapa orang setempat mengatakan Anda mungkin merasakan angin dingin di bahu Anda atau bahkan mendengar nama Anda dipanggil oleh orang-orang yang mungkin menghantui tempat kematian tersebut saat Anda memasukinya.

The Nederlander – ketika masih menjadi Ford Center for the Performing Arts di Oriental – juga menjadi tuan rumah acara "Wicked" yang memecahkan rekor. Anggota pemeran Ana Gasteyer, alumni "Saturday Night Live", muncul di acara "Celebrity Ghost Stories" untuk berbicara tentang apa yang menurutnya merupakan pengalaman dengan paranormal. Gasteyer mengatakan apa yang sekarang disebut Nederlander penuh dengan kemewahan, namun juga menggambarkan kualitasnya yang suram, berdebu, dan berangin. Dia menggambarkan gang di belakangnya – Gang Kematian akibat kebakaran Iroquois – “sebagai tempat yang paling suram, paling gelap, dan mengerikan. Benar sekali. Rasanya mengerikan."

Pada tahun 2005 dan 2006, Gasteyer memerankan Elphaba, Penyihir Jahat dari Barat, dalam "Wicked" di Oriental saat itu. Di akhir Babak I, dia mencatat dalam "Cerita Hantu Selebriti", ada momen klimaks di mana penyihir sedang belajar terbang, dan sejumlah besar asap dan kabut menyelimuti auditorium saat orkestra melonjak.

Saat "terbang", Gasteyer melaporkan bahwa dia melihat ke samping dan melihat orang-orang di sisi sayap. Dia mengatakan ada banyak petugas panggung dalam produksi tersebut – namun jumlah orang yang hadir lebih banyak dari yang seharusnya. Dia mengatakan mereka berkumpul "hampir seperti keluarga; kumpulan orang-orang yang bersama-sama" – tetapi begitu dia mendarat, tidak ada siapa pun di sana.

Itu salah satu kisah hantu yang dialami oleh seorang aktor kondang, Ana Gasteyer.

Sejarah Tempat Berhantu: Tragedi Kelam Menyertai Pertunjukan Teater Iroquois Chicago
Pintu masuk ke gang Couch Place yang terkenal sebagai gang "Death Alley". (Kredit: Leylairoyale)


Kini, kondisi mencekam tersebut masih bisa dirasakan. Tapi anehnya, tidak ada tugu peringatan yang menandai lokasi kebakaran Teater Iroquois.

Setelah kebakaran, undang-undang segera diberlakukan yang menyatakan bahwa pintu keluar harus diberi label dan semua pintu keluar harus terbuka ke luar. Couch Place saat ini adalah jalan samping yang tidak mencolok, meskipun ada kenangan buruk tentang kebakaran di masa lalu.

Sulit membayangkan jika posisi kita terjebak dengan mereka saat itu. Semoga arwah mereka yang meninggal dalam kejadian tersebut diberi ketenangan, aamiin…

*******

Thanks
Penghuni 60
Penghuni 60

Artikel Menarik Lainnya:




FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

53 comments:

  1. Kalo lagi panik memang akal seperti lumpuh, sebenarnya cukup mudah buka pintunya ya kalo pikiran jernih tapi karena panik ada kebakaran malah jadi susah.

    Banyak juga ya korbannya sampai 600, ngeri.😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mas Agus, pdhl sih itu pintu tuh ngebukanya ke dalam, tp karna didorong trs dr belakang ya jd susah ngebukanya. Udh diteriak-teriakin jg pasti org belakang gak bakal ngerti karena panik.

      Hapus
  2. Serem juga sih ngebayanginnya, terjebak dan gak bisa keluar sama sekali,lebih dari 600 orang itu sangat banyak, gak kebayang terbakar jadi satu, mirip kayak kejadian tragedi Kanjuruhan yaa..terjebak gak bisa keluar tapi ini karna gas air mata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak mirip... terjebak karena panik. Susah menghilangkan panik disaat seperti itu. Kalo kita sendiri mungkin bisa. Tp ini puluhan hingga ratusan org. Harusnya dibuat inovasi bagaimana caranya ada jalan keluar tercepat utk kasus2 seperti ini, terutama utk ruangan besar seperti stadion ataupun teater.

      Hapus
  3. Ya Allah kasian bgt yg jd korbannya... gara-gara banyak hal bodoh pada konstruksi bangunan tersebut, masa pintu keluar tdk diksh label, trs pintunya ngebuka ke dalam, ada penyekat pintu yang dikunci juga di bagian balkon...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sob, entah gmn jln pikiran org yg bikinnya. Makanya setelah kejadian, diterbitkan UU utk merubah smua itu

      Hapus
  4. Kalau dalam keadaan panik memang kebingungan yang ada
    pintu harus ditarik, eh didorong
    banyak juga tragedi yang meninggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia mas... yg bodoh yg bikin pintunya atau arsiteknya ya... πŸ€” bikin kesel aja sih.

      Hapus
    2. Saya lbh salut tuh sm yg bikin pintu di alfamart atau indomart, diksh tulisan.. jd org tau hrs gmn.

      Hapus
  5. Padahal klo keluar lewat pintu belakang mungkin semuanya selamat, biarkan gedungnya terbakar yg penting penonton selamat, tapi sepertinya para kru gamau mengorbankan gedungnya.

    Btw, ku pikir cuma di Indonesia aja kalau ada masalah pada sesuatu kemudian nama tersebut diganti, rupanya disana juga begitu.

    Coba dia panggil Dukun2 atau Ustad2 Indonesia buat ngusir hantu itu, bawa dua lusin lah kesana, hilang tuh hantunya πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih, inget loh hantu di sana lain dgn hantu di sini... mungkin saja mereka gak takut...
      Buktinya, vampir di China sama vampir barat beda. Kalo vampir china ditemplok kertas aja diem.
      Coba aja vampir barat ditemplok kertas pengen tau... πŸ˜…

      Hapus
  6. 600 orang bukan jumlah yang sedikit yaaa T.T jadi meremang dengar... huhuu

    BalasHapus
  7. Serem membayangkan korban berjatuhan huhu...pas bgt baca ini,pas malam jumlat hmmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih mbak, apalagi pas baca mayat mereka sampe ditumpuk gitu di gang... 😒

      Hapus
  8. Balasan
    1. Thanks for visiting my blog 😊 follow me please πŸ˜‰

      Hapus
  9. belum lama ini di Tegal tepatnya dis ebuah tempat karaoke terjadi kebakaran yang menelan banyak korna, beberapa pekerja yang umumnya peerempuan meninggal dengan mengenaskan, sangat mungkin ke depan akan ada cerita-cerita hantu di tempat yang terbakar itu. yang seperti ini lumrah bukan cuma di sini ternyata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh calon tempat angker baru ya mas? Penyebabnya apa tuh mas?

      Hapus
  10. uda mirip lokasi shooting film film hollywood ya Mas Wawan...serem banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. emangnya Mbul pernah ikut suting pilem Hollywood ya? :D

      Hapus
  11. dengan korban sebanyak itu sudah di pastikan bekas tempatnya bakalan jadi anker, jadi wisata mistis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang iya mas, udh angker kok... byk penampakan gitu

      Hapus
  12. Mudah mudahan para korbannya tenang ya, agak ngeri juga kalau baca kisahnya...chicago ini amerika ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin... semoga mereka tenang di alam sana. Kalo gak salah sebelahnya Cirebon Mbul.... tapi jaraknya lumayan jauh, hehe.... :D

      Hapus
  13. Wuhhh ngeri bener yaaa, gak ada akses jalan keluar. Tapi emang biasanya rata-rata sih pintu teater itu bukanya kedalam bukan keluar. Bahkan bioskop pun juga gitu, hampir semuanya dibuka kedalam dan kalau dicoba untuk didorong keluar gak bisa.

    Tapi kalau melihat korban jiwa sampai sebanyak itu udah tragis banget sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya memang sih, pintu tersebut sengaja begitu biar gak bisa dibuka dari luar. Tp ya teteplah hrs dipertimbangkan juga. Belajar dari pengalaman2 seperti ini.

      Hapus
    2. Jadi keinget tragedi persepakbolaan Indonesia di kanjuruan juga memiliki pintu yang sama seperti it, gak bisa dibuka dari dalam..

      Hapus
    3. Iya mas, mirip banget, kepanikan terkadang membuat org menjadi tumpul berpikir. Kalo hanya ada satu atau dua org sih bisa kita atur utk jgn panik, tp kalo puluhan atau ratusan, ya susah.

      Harus dipikirkan kembali itu para arsitektur pembangun gedung2 seperti stadion, bioskop, atau teater dan sebagainya yg menampung byk org. Agar dibuatkan pintu darurat yg bnr2 tdk membuat bingung org.

      Hapus
  14. Pernah dapat cerita tentang tempat di kotaku yang dulunya sangat ramai, kini menjadi sepi dan tidak terurus. Bagi orang biasa sudah terkesan menyeramkan. Warga pun tidak berpikiran untuk datang ke sana.

    Hingga saat ini pun masih terbengkalai dan menyeramkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, boleh tuh mas Vai nama tempatnya apa mas? Siapa tau pengen saya bahas di sini.

      Hapus
  15. Ya Allah engap aku bayanginnya. Bingung, takut, dan gak ada harapan. Mereka pasti ngerasain itu. kasian banget ya allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiks... iya mbak, sedih, plus ngebayanginnya tuh... gmn gitu...

      Hapus
    2. Semoga kita slalu dlm lindungan-Nya dmnapun berada

      Hapus
  16. Tragis sekali kejadian saat terjadi kebakaran ya Mas. Penonton terjebak tidak bisa keluar...banyak yang jadi korban...

    Jadi ingat juga peristiwa di tanah air saat terjadi kerusuhan dan penzarahan di tahun 98. Kalau gak salah ada bioskop yang kebakaran di Klender. Banyak penonton yang terjebak dan tewas dalam peristiwa itu.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Pak, ngeri ngebayanginnya, sampe ratusan gitu... Jadi di Klender juga pernah ya Pak kejadian di bioskop? Jangan2 kasusnya sama ya, gara2 pintu keluarnya gak ada yg bisa ngebuka. Gara2 ngebukanya ke dalam.

      Hapus
  17. Nama “Lorong Kematian” pun sudah cukup mengerikan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri ya Uncle.... kira-kira Uncle berani tidak selfie di lorong itu?

      Hapus
  18. Apakah sampai sekarang tempat itu masih berhantu ya? Soalnya banyak banget yang mati.

    BalasHapus
  19. masih wujud lagi Teater Iroquois hari ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih mbak, tp dengan nama berbeda: Teater James M Nederlander.

      Hapus
    2. ooo ya ke?
      lama betul kewujudannya
      pasti jadi tumpuan ramai yang datang ke situ

      Hapus
    3. Mending ramai mbak.. kalo sepi gimana tuh

      Hapus
  20. Duuuuh ga bisa kebayang paniknya saat itu kayak apa. Sampai makan korban segitu banyak 😭. Blm lagi asap kebakaran yg buat sesak napas.

    Penting memang membuat emergency door yg benar2 mudah dibuka, menuju keluar, dan tidak terhalang oleh apapun. Aku pernah ngeliat suatu emergency door, di suatu restoran, tapi anehnya di depan pintu itu ada penghalang semacam dekoratif ruangan . Itu kalo di kantorku dulu, langsung kena finding merah kalo ketangkap audit. Ga boleh ada apapun yg menghalangi pintu darurat soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mbak.. tp kasus yg ini, terhalang oleh orang2nya sendiri yg sedang panik. Pdhl pintu bisa dibuka tp ke dalam. Karena saling dorong, jd mlh gak bs kebuka.

      Hapus

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Dilarang meninggalkan jejak link hidup maupun iklan promosi di kolom komentar. Silahkan hubungi Admin jika ingin bekerjasama dalam hal iklan. Terima kasih.