Cermin: Sering Dikaitkan dengan Hantu, Portal Dimensi, atau Hal Jahat


Senin, 18 September 2023
Labels: ,
Advertisement
Penghuni 60 | Cermin: Sering Dikaitkan dengan Hantu, Portal Dimensi, atau Hal Jahat

"Cermin, cermin di dinding," tuntut ibu tiri yang jahat. "Rum Merah," tulis hantu anak kecil itu. "Double, Double, Toil and Trouble," teriak para penyihir MacBeth. "Bloody Mary," lantunan anak-anak kecil itu sampai mereka cukup takut.

Apa persamaan dari semua mantra-mantra tersebut? Tentu saja, cermin. Sobat mungkin akrab dengan kiasan film klasik menakutkan 'pembunuh di cermin', atau mimpi buruk funhouse/ruang sirkus cermin yang menggelegar dan dysmorphic. Ingat Narricius? Dialah yang begitu terpesona dengan penampakan wajahnya sendiri di permukaan air (cermin asli) sehingga dia mati kehausan karena tidak ingin mengganggu pantulan.

Baca Juga:

Cermin: Sering Dikaitkan dengan Hantu, Portal Dimensi, atau Hal Jahat
Benarkah cermin bisa menjadi portal ke dimensi alam lain? (Alexandra Rojas / EyeEm via Getty Images)


Dan baru-baru ini, di era Internet, eBay mengembangkan seluruh bagian yang didedikasikan untuk segala sesuatu yang "Berhantu" dengan banyak judul daftar peringatan "hati-hati untuk para pembeli", di mana cermin mendominasi daftar barang yang bisa diperebutkan.

Jadi mengapa sebenarnya cermin - dan terutama cermin antik - memiliki reputasi yang buruk? Ada beberapa alasan. Penasaran, saya menggali untuk mempelajari lebih lanjut tentang adat istiadat budaya, mitologi, dan sejarah di sekitar cermin.

Ditambah lagi, tentu saja, saya perlu tahu apakah hal ini ada hubungannya dengan dekorasi cermin antik, apakah hal itu pada dasarnya mengundang roh jahat ke dalam rumah? Mungkin Anda hanya percaya takhayul. Atau penasaran, seperti saya, tentang segala hal yang berhantu.

Menurut DeeDee Woods dari Black Cat Curiosities Art and Antiques, "Orang Romawi kuno percaya bahwa cermin atau permukaan reflektif apa pun adalah cerminan jiwa manusia, dan tidak boleh disalahgunakan atau sesuatu yang buruk dapat terjadi dan jiwa dapat hilang. Banyak budaya di seluruh dunia merasa bahwa cermin adalah pintu gerbang ke dunia lain, peramal masa depan, dan jendela menuju akhirat."

Takhayul lainnya: Cermin pecah dikatakan membawa nasib buruk selama tujuh tahun. Mengapa harus tujuh tahun? Mungkin diperlukan waktu tujuh menit untuk membersihkan kekacauan tanpa mengeluarkan darah, pecahan kaca tersebut mungkin sulit dikenali. Dan penggantian cermin bisa mahal; mereka sangat berharga di abad ke-17 dan ke-18.




Reporter New York Times, Wendy Moonam, bahkan mengatakan bahwa pada era tersebut, "Cermin adalah simbol status tertinggi. Louis XIV memberikan contoh dengan memasang Hall of Mirrors yang spektakuler di Versailles. Setelah itu, memajang cermin adalah sebuah tanda." kehalusan, kekuasaan, kekayaan, dan kepercayaan diri."

Tapi jangan terlalu khawatir jika Anda memecahkan cermin, sebab ada juga beberapa orang yang memberikan nasihat mendalam tentang cara untuk menangkal diri Anda sendiri dari kutukan tujuh tahun tersebut. Salah satu tipsnya adalah dengan menyentuhkan pecahan kaca ke batu nisan. Benar atau tidaknya, saya tidak tahu.

Cermin menunjukkan diri kita sendiri dan menunjukkan apa yang ada di belakang kita. Lalu bagaimana jika ada sesuatu di sana yang tidak dapat kita lihat karena penglihatan kita membatasi? Bagaimana jika kita tidak sendirian? Cermin memunculkan pemikiran dan ketakutan eksistensial ini. Faktanya, cukup sulit untuk berbicara tentang cermin tanpa terjun ke ranah filosofis - tiba-tiba kalimat Anda terjatuh dan berputar-putar di lorong yang tajam ketika yang Anda coba lakukan hanyalah menjelaskan apa yang Anda lihat. Cermin juga dapat mendistorsi persepsi, dan kita semua tahu apa yang menyebabkannya.

Obsesi paranormal kita mungkin terkait dengan ketidaknyamanan kita terhadap kematian dan rasa sakit karena berduka atas kehilangan dalam budaya Barat. Hantu adalah tentang masa lalu yang masih ada di masa sekarang, sebuah persimpangan alam. Jadi tidak mengherankan jika cermin, yang sering terlihat seperti jendela dan memantulkan cahaya, dalam cerita asal diasosiasikan sebagai portal, atau "jendela", ke alam lain (yang terbalik dan sesat).

Cermin: Sering Dikaitkan dengan Hantu, Portal Dimensi, atau Hal Jahat
Cermin seringkali menjadi objek yang dipakai oleh hal-hal yang berbau hantu, mantra, sihir, dan sebagainya. (Panos Malliarhs / EyeEm via Getty Images)


Cermin sebagai portal mungkin dikonseptualisasikan sebagai cara untuk menjelaskan peristiwa atau keadaan yang misterius dan tidak dapat dijelaskan sebelum ilmu pengetahuan. Membuat narasi seputar peristiwa tertentu membantu kita memahami peristiwa tersebut, dan mengendalikannya, yang pada akhirnya meminimalkan rasa takut.

Menurut Christine Quigley dalam The Corpse: A History, orang-orang di zaman Victoria biasa menggantungkan kain di atas cermin di rumah orang yang baru saja meninggal. Demikian pula, "foto postmortem hanyalah salah satu aspek dari ritual berkabung yang rumit yang sering kali mencakup menutupi rumah dan jenazah dengan kain krep hitam sebanyak yang mampu dibeli, serta tindakan yang lebih intim seperti memandikan jenazah, mengawasinya, dan menemani ke kuburan. Foto-foto awal kadang-kadang disebut sebagai 'cermin dengan kenangan,' dan orang-orang Victoria melihat memotret orang mati sebagai salah satu cara melestarikan kenangan anggota keluarga. Foto orang mati disimpan sebagai kenang-kenangan, dipajang di rumah-rumah, dikirim ke teman dan kerabat, dipakai di dalam liontin, atau bahkan dibawa sebagai cermin di saku," lapor Bess LoveJoy dari MentalFloss dalam penjelasan mendalam mereka tentang fotografi postmortem di era Victoria.

Dalam kepercayaan Yahudi, kebiasaan umum saat duduk shiva, sebuah ritual berkabung, adalah menutup semua cermin di rumah. Ini adalah sikap kerendahan hati, kebalikan dari kesombongan. Kematian berada di luar lingkup kehidupan normal kita sehari-hari, sehingga adat istiadat dan ritual yang diterapkan untuk menghormati momen-momen tersebut dan menandai peristiwa-peristiwa tersebut sebagai peristiwa yang mulia, adalah cara untuk menghormati mereka yang tidak lagi bersama kita. Hal yang sama juga berlaku untuk semua ritual. Hal-hal tersebut membawa kita keluar dari diri kita sendiri dan lebih dekat dengan spiritualitas dan komunitas, lebih dekat dengan nenek moyang kita pada masa dimana hal-hal tersebut awalnya dilakukan untuk menghormati yang suci.

Cermin: Sering Dikaitkan dengan Hantu, Portal Dimensi, atau Hal Jahat
Bisakah hantu melihat bayangannya sendiri di cermin? (EricVega/Getty Images)


Fiksasinya tidak berhenti pada adat istiadat atau bahkan kematian. Museum Sejarah Santa Barbara saat ini memiliki pameran yang disebut, Anda dapat menebaknya, "Cermin Berhantu". Di dalamnya, "Cermin dinding antik mengundang pengunjung ke masa lalu dengan "bel pintu", yang melaluinya pengamat dapat merasakan kunjungan 'hantu'. Tokoh-tokoh sejarah yang dipanggil oleh bel pintu bercerita tentang kehidupan mereka dan mendorong para pengamat untuk berburu bukti keberadaan mereka di pameran utama Museum.” Jadi, jelas sekali, gagasan tentang hantu yang bergabung dengan bayangan Anda di cermin antik bukanlah hal baru.

Contoh lain seniman yang mengeksplorasi fenomena cermin berhantu adalah Eric Oglander. "Karya sebelumnya mencakup 'Craigslist Mirrors', sebuah situs Tumblr populer yang diterbitkan sebagai buku pada tahun 2016. Tampaknya sederhana dalam kesombongan, ini secara eksklusif terdiri dari tangkapan layar daftar orang-orang yang menjual cermin di Craigslist. Gambar-gambarnya lucu, pedih, dan sering kali secara tidak sengaja menceritakan, mengungkap sudut-sudut aneh kehidupan masyarakat,” tulis Alicia DeSantis dari Oglander untuk New York Times pada tahun 2019.

Terlepas dari semua kehebohan dan kesan seram, cermin antik sebenarnya bisa menjadi salah satu koleksi paling berharga. Terkadang karena karya tersebut langka, atau mungkin memiliki sejarah yang sangat penting.

Namun cermin juga abadi dan indah, menjadikannya pusaka keluarga yang baik yang akan bertahan sepanjang tahun dengan berbagai gaya dan lingkungan yang berbeda. Mereka bertahan dengan baik sehingga, seperti seni, menjadikannya aksen dekoratif yang indah yang melampaui masa hidup kita.

*******

Thanks
Penghuni 60
Penghuni 60

Artikel Menarik Lainnya:




FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

28 comments:

  1. Pertamax....
    Hehe ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
    Ternyata cermin penuh misteri ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat sob, dpt pertamax.. ๐Ÿ‘
      Iya hati2 sob kalo bermain cermin

      Hapus
  2. Translation into another language does not work. So I have no idea what your text contains.
    In any case, thank you for visiting and commenting on my blog.
    Have a good week.
    Hugs.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Have you ever used Google Translate?
      I always use it to comment on any blog according to the language it is written in.

      Hapus
  3. tapi ya kalau cermin itu emang ngeri sih, meskipun g ada apa2nya, pasti kayak ngerasa ada yang nampil jg di pantulan kaca

    BalasHapus
  4. Saya jadi pengen ke museum Santa Barbara utk lihat cermin berhantunyaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜.

    Ga percaya takhyul atau mitos sih mas, takut syirik jatuhnya. Tapi saya suka cerita seram, makanya kalo dah berkaitan Ama horor gini, suka bacanya ๐Ÿ˜„. Apalagi di film horor pun banyak cerita yg pakai cermin sebagai perantara hantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeaaah akhirnya ada yg suka jg dgn cerita2 horor...๐Ÿ˜„ sama donk mbak kyk saya. Saya jg gak terlalu percaya dgn mitos2 tertentu, tp makhluk ghaib memang udh dipastikan ada.

      Hapus
  5. Hai cermin-cermin di dinding..siapakah yang lebih cantik dariku...hehehe...kalo pas kacaan sendiri di dalam toilet sebuah tempat yg jarang di datengin berasa ada yg ikutan ngaca di belakang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh...siapa yg ikutan ngaca. tp beneran loh mbak, saya juga pernah ngrasain ky gitu...

      Hapus
  6. Macam-macam kisah tentang cermin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mulai dari yg biasa saja hingga ke dunia lain ๐Ÿ˜

      Hapus
  7. wah macam macam tradisi dan budaya tentang cermin dari berbagai belahan dunia nih nas wawan
    Di rumah mbul cermin cuma ada 1, adanya di kamar mandi jadi satu ama pintu kamar mandi, ukurannya memanjang setinggi orang dewasa, tapi emang udah desain pintunya kek gitu ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih cuma satu.... barangkali ada di dlm tas tuh yg suka di bawa2... ๐Ÿ˜‚ biasanya kan cwe suka bawa-bawa cermin

      Hapus
  8. Dirumah nggak ada cermin sih.. Aku kalau bercermin lebih sering lewat pantulan layar HP ๐Ÿคฃ.. Jadi ingat scene film Divergent kan disana Cermin disembunyiin karena bisa merefleksikan kesombongan ๐Ÿคฃ ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, saya blm nonton filmnya tuh sob... jd penasaran

      Hapus
  9. Mengambil foto setelah kematian menarik perhatian saya. Rasanya agak aneh. Terima kasih untuk artikel yang bagus. Semoga harimu menyenangkan. ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, kenapa harus mengambil foto setelah kematian? kenapa tidak selama hidupnya saja. Terima kasih sobat untuk kunjungannya ๐Ÿ˜Š, semoga harimu penuh ceria

      Hapus
  10. cermin boleh juga untuk melihat perubahan diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin yg dimaksud adalah perubahan fisik ya...
      yg tadinya tdk berkumis, eh skrg jd berkumis dan berjenggot...
      yg tadinya ABG (Anak Baru Gede), eh skrg jd ABG (Atas Bawah Gondrong)... hahahayyy... ๐Ÿคฃ.๐Ÿคฃ.

      Hapus
  11. Selalu saya dengar jika orang suka mencari salah orang lain kita akan sebut "cermin dulu diri sendiri.." Cermin bukan sahaja untuk melihat reflex pada diri secara fizikal tapi secara dalaman juga cermin disebut-sebut..

    Overall kita boleh kata cermin ni banyak mitos tersendiri.. Anyway, thank you for sharing this info..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima ksh jg sudah berkunjung... ๐Ÿ˜‰ cermin memang unik ya.. byk hal yg berkaitan dgn cermin.

      Hapus
  12. tapi paling famous, "mirror, mirror hanging on the wall... who's the prettiest girl in this world?" hahahaha

    BalasHapus